Robot yang Bisa Menavigasi Korban saat Bencana Kebakaran | selarik.com

Robot yang Bisa Menavigasi Korban saat Bencana Kebakaran

Mahasiswa tersebut dipaksa untuk membuat pilihan cepat: melarikan diri melalui pintu keluar dengan tanda jelas di mana tertera tulisan EXIT atau mengikuti ke arah mana kepala robot menunjuk

Pasta Buatan Sendiri dengan Nuansa Berbeda

Seorang mahasiswa yang tengah menyelesaikan survei akademis, berada di sebuah kantor kecil dengan sebuah robot. Tiba-tiba, sebuah alarm berbunyi dan asap mengisi lorong di luar pintu.

Mahasiswa tersebut dipaksa untuk membuat pilihan cepat: melarikan diri melalui pintu keluar dengan tanda jelas di mana tertera tulisan EXIT atau mengikuti ke arah mana kepala robot menunjuk, sebuah jalan yang tidak jelas yang ada di balik pintu.

Itu merupakan pilihan nyata sebuah praktik untuk 30 mata pelajaran dalam percobaan baru-baru ini di Georgia Institute of Technology di Atlanta. Hasil yang mengejutkan peneliti adalah hampir semua mahasiswa memilih untuk mengikuti petunjuk robot - meskipun robot tersebut membawa mereka untuk menemui jalan keluar yang benar.

"Kami terkejut," kata Paul Robinette, mahasiswa pascasarjana yang memimpin penelitian. "Kami berpikir bahwa tidak akan ada cukup kepercayaan, dan bahwa kita harus melakukan sesuatu untuk membuktikan robot itu dapat dipercaya."

Hasil tak terduga adalah sebuah teka-teki roboticists di mana ada perjuangan dalam memecahkannya. Jika orang tidak cukup percaya terhadap robot, maka robot mungkin tidak akan berhasil dalam membantu kami melarikan diri ketika terjadi bencana atau menavigasi kejadian.

Akan tetapi, kami juga tidak ingin orang-orang untuk mengikuti petunjuk dari mesin yang berbahaya. Sebab untuk peneliti, sifat dari hubungan manusia-robot masih sulit dipahami.

Dalam sebuah studi darurat, tim Robinette menggunakan Pioneer P3-AT yang telah dimodifikasi, robot yang terlihat seperti bin kecil dengan roda yang menyala-dilengkapi pula dengan semprotan busa. secara individual, setiap peserta akan mengikuti robot melalui sepanjang lorong sampai robot menunjuk ke sebuah ruang untuk mereka masuk.

Di ruangan tersebut, mereka kemudian diminta mengisi survei untuk menilai keterampilan robot navigasi dan membaca sebuah artikel majalah. Kondisi darurat tersebut disimulasikan dengan asap buatan dan detektor asap pada tahap Siaga Satu.

Sebanyak 26 dari 30 peserta memilih untuk mengikuti robot selama kondisi darurat berlangsung. Sementara itu, keempat lainnya, dua orang dikeluarkan dari studi untuk alasan yang tidak terkait percobaan tersebut dan dua lainnya tidak pernah meninggalkan ruangan.

Tempatnya Kepercayaan?

Hasil penelitian menunjukkan bahwa jika orang mengatakan robot ini dirancang untuk melakukan tugas tertentu - seperti yang terjadi dalam percobaan ini - mereka mungkin akan secara otomatis percaya untuk melakukannya, kata para peneliti. Memang, dalam survei yang diberikan setelah simulasi darurat selesai, banyak peserta menjelaskan bahwa mereka mengikuti robot khusus karena mengenakan tanda bertuliskan "GUIDE ROBOT DARURAT."

Hasil penelitian tersebut akan dipamerkan pada Maret di IEEE, Konferensi Internasional ACM Interaksi Manusia-Robot di Christchurch, Selandia Baru.
Robinette mengibaratkan hubungan tersebut dengan cara di mana seorang sopir kadang-kadang mengikuti rute yang aneh yang dipetakan oleh perangkat GPS mereka.

"Selama robot dapat berkomunikasi dalam beberapa cara, di beberapa situasi orang mungkin akan percaya hal itu," katanya.

"Yang membuat saya heran, bahwa (hampir) semua orang mengikuti robot itu," kata Holly Yanco, yang mempelajari interaksi manusia-robot di University of Massachusetts Lowell.

Dia pun bertanya-tanya terkait fakta tersebut di mana dalam situasi darurat, sebuah tugas laboratorium bisa mendorong orang untuk percaya kepada robot dalam sepersekian detik.

"Mungkin saja mereka berpikir robot memiliki informasi lebih daripada yang mereka miliki," katanya.

Bahwa akan seberapa jauh kepercayaan itu? masih dalam pertanyaan. Dalam tindakan lebih lanjut dari serangkaian percobaan tersebut, Robinette dan rekan-rekannya menempatkan kelompok-kelompok kecil orang dengan jalur percobaan yang sama, akan tetapi mereka menambahkannya dengan beberapa tikungan.

Dalam penelitian tersebut, terlihat kadang-kadang robot akan "memecah" atau diam di tempat selama beberapa waktu saat awal berjalan di sepanjang lorong. Keadaan tersebut akhirnya membuat para peneliti untuk keluar dan meminta maaf atas kinerja yang buruk. Meski begitu, hampir semua orang masih mengikuti robot selama kondisi simulasi darurat tersebut.

Dalam sebuah tes tindak lanjut yang lain, robot akan menunjuk ke sebuah ruangan gelap, dengan sebagian pintu terhalang oleh furnitur. Dua dari enam peserta mencoba keras melewati obstruksi daripada mengambil jalan keluar yang lain.

Terlalu percaya pada robot dapat menjadi masalah serius, kata Kerstin Dautenhahn di University of Hertfordshire, UK.

"Setiap bagian dari perangkat lunak akan selalu memiliki beberapa bug di dalamnya," katanya, sebagaimana www.newscientist.com.

"Ini tentu saja merupakan hal yang sangat penting, sebagai pertimbangan apa yang benar-benar berarti untuk para desainer robot, dan bagaimana kita mungkin dapat merancang robot walau dengan keterbatasan," tuturnya, yang dikutip dari zonalima.com.

COMMENTS

loading...
Nama

Berita,1,Dengar,15,Headline,79,Lihat,82,Rasakan,39,Video,1,
ltr
item
selarik.com: Robot yang Bisa Menavigasi Korban saat Bencana Kebakaran
Robot yang Bisa Menavigasi Korban saat Bencana Kebakaran
Mahasiswa tersebut dipaksa untuk membuat pilihan cepat: melarikan diri melalui pintu keluar dengan tanda jelas di mana tertera tulisan EXIT atau mengikuti ke arah mana kepala robot menunjuk
https://3.bp.blogspot.com/-kjUIkuDcRiA/VtUpR_pmrnI/AAAAAAAAADU/pe-VMb1r_5Y/w640-h360/Robot%2BNavigasi.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-kjUIkuDcRiA/VtUpR_pmrnI/AAAAAAAAADU/pe-VMb1r_5Y/s72-w640-c-h360/Robot%2BNavigasi.jpg
selarik.com
https://www.selarik.com/2016/03/peneliti-ciptakan-robot-navigasi-dalam.html
https://www.selarik.com/
https://www.selarik.com/
https://www.selarik.com/2016/03/peneliti-ciptakan-robot-navigasi-dalam.html
true
2356328394751081159
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal Hapus By Beranda HALAMAN ARTIKEL Lihat Semua SARAN UNTUK KAMU LABEL ARCHIVE CARI SEMUA Artikel Not found any post match with your request Kembali ke Beranda Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy